Searching...

Memilih Gubernur yang Tepat

Ping your blog, website, or RSS feed for Free My Ping in TotalPing.com


Wah, gak kerasa tau-tau besok udah pilkada DKI. Alkisah, besok ini adalah penentuan nasib Jakarta selama 5 tahun ke depan nih, jadi kamu semua (katanya sih) harus ikutan menyumbang suara untuk menentukan nasib Jakarta. Tapi kamu bimbang. Kamu gak tahu harus milih siapa! Kamu bingung harus bagaimana! Jangan khawatir. Hari ini MBDC akan memandu kamu untuk memilih gubernur yang paling tepat!

1. Pilih yang Programnya Masuk Akal

Semua orang bisa bikin janji. MBDC bisa janji sama kamu sekarang kalo besok kamu bakal dapet 10 milyar. Tapi yang namanya janji bisa gak ditepatin kan. Apa susahnya ngebatalin janji? MBDC tinggal bilang sama kamu kalo ternyata yang mau ngasih 10 milyar kabur. Selesai. Yang salah siapa? Yang salah kamu, karena kamu percaya janji yang gak masuk akal. Lah, trus gimana dong cara tau programnya masuk akal apa nggak?
Ya pertama-tama kamu bisa liat lah secara logika masuk akal apa nggak. Kan itu jelas biasanya. Trus yang kedua, liat aja programnya itu ada rencana aksinya yang jelas apa nggak. Semua orang bisa bilang bakal memberantas kemacetan. Tapi caranya gimana? Rencananya apa? Itu kan yang paling penting.

2. Jangan Pilih yang Menjual Hal-Hal Tidak Relevan

Ketika mau memilih seorang cagub, jangan memilih cagub-cagub yang menjual hal-hal yang sebenernya gak relevan. Misalnya nih, MBDC jadi cagub. Trus MBDC kampanye, bilang kalo kamu harus pilih MBDC karena MBDC itu lucu banget. Emang iya sih kita lucu banget. Tapi hubungannya sama gubernur dan memimpin Jakarta itu apa? Okelah akan lebih menyenangkan kalo gubernurnya lucu juga. Tapi kalo hal ini yang dijadikan poin utama buat dijual, jadi gak relevan kan?
Menurut MBDC sih, nilai yang relevan dari seorang cagub itu cuma visi-misi, track record, sama keteguhan dan ketulusan hati untuk memimpin Jakarta. Hal-hal lain seperti, suku, agama, status percintaan, followers Twitter, film favorit, punya jenggot, atau besar alat kelamin gak ngaruh sih sebenernya.

3. Jangan Pilih yang Mukanya Korup

Terakhir, kalo kamu emang beneran masih bingung mau milih siapa, paling gak pilih yang mukanya gak korup lah. Gimana cara menilai muka korup apa nggak? Ya pokoknya kalo kamu liat trus tiba-tiba dalam hati kamu berpikir "Ih mukanya korup banget nih!" ya itu berarti muka korup. Kamu pasti tau deh. Muka oom-oom brengsek gitu. Nah yang kayak gitu jangan dipilih.
Gitulah kira-kira. Kalo kamu mau yang pasti dan beneran peduli, jangan buang-buang suara kamu! Pastikan kamu pilih nyang asli! Pilihlah nomer 7: Pilih Bang Boy!
*Mau membahas artikel ini lebih dalam? Bahas di forum aja yuk!

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Back to top!